Bank NTT dan REI Sosialisasi Program KPR Khusus Anggota Polri

Bagikan:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Ist

KUPANG, berandanusantara.com – Bagi anggota Polri di wilayah provinsi NTT yang belum memiliki rumah, tidak perlu ragu. Bank NTT bekerja sama dengan Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Real Estate Indonesia (REI) NTT siap membantu lewat program promo Kredit Kepemilikan Rumah (KPR).

Rabu (24/6/2020), dilakukan sosialisasi program promo KPR khusus anggota Polri bertajuk bertempat di aula lantai 4 kantor pusat Bank NTT. Hadir saat itu, Wakapolda NTT, Brigjen Pol Jhoni Asadoma didampingi Karo Logistik, Kombes Pol Yayat Jatmika dan Kabidkeu, Kombes Pol Sofyan Tanjung.

Sosialisasi disampaikan langsung Plt. Dirut Bank NTT, Hary Aleksander Riwu Kaho dan Ketua DPD REI NTT, Bobby Pitoby. Promo kerjasama Bank NTT dan DPD REI NTT ini berlaku di seluruh wilayah NTT, khusus untuk anggota Polri lingkup Polda NTT yang belum memiliki hunian.

Harga rumah yang ditawarkan melalui program ini mulai Rp168 juta dengan uang muka (DP) 0 persen. Ditambah lagi, promo bunga angsuran tahun I–II hanya 6,7 persen, tahun III–IV 8,7 persen, selanjutnya terhitung bunga mengambang (floating).

Tidak hanya itu, ada sejumlah keringanan yang juga diberikan baik itu persyaratan, provisi hanya 0,5 persen, serta diskon biaya pengikatan Notaris dari DPD REI NTT. Ada 30 Developer REI NTT yang bekerja sama dengan Bank NTT dalam program ini.

Pihak Polda NTT memberikan respon positif terhadap tawaran yang diberikan Bank NTT dan DPD REI NTT. Selanjutnya, informasi mengenai program promo KPR ini akan disosialisasikan lagi ke anggota Polri lingkup Polda NTT.

Selain untuk anggota Polri, program bertajuk “Gebyar Hunian KPR Bank NTT” ini juga ditujukan untuk TNI (Angkatan Darat, Laut dan Udara), serta pemuka agama (GMIT) yang bertugas di wilayah provinsi NTT.  (AM/BN)

Sumber: Humas Bank NTT


Bagikan:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Show Buttons
Share On Facebook
Share On Twitter
Share On Google Plus
Share On Pinterest
Hide Buttons